Manusia Baru

Setiap orang diberkahi jalan & rejekinya masing2 oleh Tuhan. Ada yang libur Lebaran ke Eropa sekeluarga, ada yang diangkat jadi pegawai tetap, ada yang menempati rumah baru setelah menikah, ada juga yang mampu beli rumah sendiri bahkan sebelum menikah, ada yang bulan madu ke Paris, atau, yang sederhana2 seperti dapet THR 1bulan full, bisa mudik ke kampung halaman, bisa lunasin kartu kredit dan sebagainya.

Diantara semua yang gw sebutkan diatas, ‘hanya’ 2 yang gw dapetin. Ga perlu lah ya gw sebutin yang mana :p. Tapi ada 1 hal yang gw anggap anugerah, rejeki, karunia terindah yang pernah gw terima.

Tatiana Genoveva Bayusetyo

Yes, she’s my baby, my daughter, my precious. Lahir ke dunia dengan alami tanpa induksi, spontan, dikelilingi orang yang mencintainya, Tatiana lahir dengan sempurna. Saat detik pertama Tatiana diletakkan diatas dada gw untuk IMD, persis kayak lagunya Bruno Mars:

the whole world stop and stares for a while..“.

I am a mother.

Bener kata ibu2 yang sudah pernah melahirkan secara normal. Saat melihat bayi kita yang sudah lahir, segala rasa sakit selama proses persalinan, menguap habis begitu saja. Badan gw yang tadinya gemetar karena kontraksi, berubah jadi gemetar menahan haru melihat bayi yang dibaringkan diatas gw itu adalah anak gw, yang gw kandung selama 41 minggu lewat 2 hari.

Yups, Tiana betah banget dalam perut gw. Di saat DSOG kesayangan gw, dr. Elise J. Knoch, udah nyaranin untuk NST & lanjut diinduksi pada 40w3d, gw masih kekeuh utk lahiran spontan. Berbekal ilmu gentle birth, gw yakin Tiana akan lahir pada waktunya, waktu yang pas untuknya meluncur keluar, waktu yang pas bagi gw untuk menyambutnya. Untung waktu itu gw nyari second opinion ke bidan Okke Evriana di Galenia MCC yang nyaranin utk NST ke dr. Yena di Limijati, yang akhirnya ngecek kandungan gw & ngebolehin untuk nunggu beberapa hari lagi.

Disaat gw udah deg2an nunggu gelombang cinta, di suatu malam (cieeehh…), gw tiba2 pengen baca buku agenda milik papa tahun 1986. Gw sengaja simpen buku ini karena isinya cuma catatan harian papa saat gw baru lahir. Dan eng ing eennggg…gw baru ngeh kalo ternyata gw dulu lahir lewat 40minggu! Dan terbukti gw baik2 aja sampe sekarang..

Agenda 1986 milik Papa

Sooo…lahirlah baby Tatiana saat usianya dalam kandungan sudah 41 minggu + 2 hari. Bahkan sampai detik ini, 2 hari menjelang berakhirnya cuti melahirkan, gw sering terpana ngeliat Tiana. Betapa sayangnya gw pada bayi montok cantik ini. Masa2 kehamilan Tiana yang mudah tanpa ngidam aneh2, malah gw jadi demen makan sayur & buah pas minggu2 awal. Emang sih, pas minggu2 terakhir mah gw makan segala macam, dari roti bakar, mie rica, ampe es duren. Hehehehe..

Tiana juga sangat kuat selama dlm kandungan. Bukan masalah tendangannya ya, tapi staminanya yang anteng aja gw bawa bolak-balik Cengkareng-Bandung-Cengkareng hampir tiap 4hari sekali, bahkan disaat gw udah hamil 8bulan. Bawaan emaknya yang pengen banget pulang ke Bandung ketemu suami & mamanya sih, jadi jarak 140km dihajar pake travel.

Sekarang, di umur Tiana udah 2,5bulan, gw selalu mengucap syukur sudah diberi banyak kemudahan olehNya. Salah satunya ialah kepercayaan untuk mengasuh gadis kecil ini. Sebisa mungkin gw berikan yang terbaik untuk Tiana, termasuk ASI Eksklusif sampai minimal 2 tahun. Goal terdekat adalah lulus ASIX S1 pada malam Natal nanti. Mudah2an ASIP yang gw siapkan selama gw kerja nanti cukup utk Tiana minum. Keuntungan lain bekerja secara shift 3hari lalu libur 2hari, salah satunya ya ini, tidak terlalu lama meninggalkan anak untuk bekerja.

AnugerahNya yang lain ialah adanya support dari keluarga dalam rencanaku memberi ASIX ini. Mulai dari eyangnya Tiana yang bersedia digotong ke Tangerang, ayahnya Tiana yang rela meninggalkan sementara pekerjaan & kuliahnya, sampai kakak tertuaku yang menawarkan ASIP miliknya. Belum lagi dukungan dari keluarga suami. BIG BIG thanks for all your support!

Tinggal gw yang harus menata emosi & perasaan menjelang masuk kerja. Tiana yang bisa dibilang sangat nempel ma gw selama ini, bikin gw galau, apa yang akan terjadi saat gw ninggalin dia selama 8jam setiap gw kerja. Memang sih ada ayah & eyangnya yang udah dibekali ASIP & cara meminumkannya dgn sloki, tapi hasrat bayi yang seneng nempel nenen ibunya mencari kenyamanan itu yang tak tergantikan. Gw ga berani ngebayangin bakal seperti apa tangisan Tiana nanti😥. Konon kata kakakku, proses menangis-seharian-karena ditinggal-kerja itu berlangsung sekitar 3harian. Oh my baby…

Gw cuma bisa berdoa, mudah2an kami semua dikuatkan dalam proses ini. Bukan cuma gw & baby Tiana, tapi juga ayah & eyangnya yang mengasuh nanti. Amin!

This slideshow requires JavaScript.

8 responses to “Manusia Baru

  1. Tih

    Hello world Tiana!😀

  2. Welcome to the world beautiful baby Tiana. Salam kenal.🙂

  3. Bear Bear Bear

    Great daughter from great mother! Hewlooo…:mrgreen:

Menurutmu gimana?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Bulan lalu ?

What’s it all about?

@recruitmentGA

%d bloggers like this: