Waspada Ber-Primajasa

Pertama-tama, maaf jika yang disebut nama/merk-nya muncul di blog ini ya. Gw tidak bermaksud untuk mencemarkan nama baik. Gw cuma ingin share apa yang gw alami tanggal 8 Agustus 2011 yang lalu. Gw sudah menghubungi pihak Call Center dan melaporkan hal ini, sudah dihubungi balik oleh mereka, menkonfirmasi hal ini, dan sekarang gw menantikan tindak lanjut dari pihak Primajasa atas kasus yang menimpa gw (dan mungkin orang lain yang mengalami hal serupa).

Gw tiba di pool Primajasa di Batununggal pada pk 23.40 tgl 7 Agustus 2011. Gw langsung beli tiket untuk keberangkatan terpagi pada 8 Agustus 2011, yang ternyata available pada pk 00.45 karena yang jam 00.30 sudah full. It’s okay, daripada gw telat nyampe di bandara. Tiket di tangan, gw duduk di area tunggu di dalam bareng Pras. Ngobrol2 santai aja sambil menjaga barang2 gw yang cukup berat meskipun cuma 2 tas.

Tiket Primajasa

Pas udah deket2 waktu keberangkatan, sekitar pk 00.30, gw masuk ke dalam bus, dianter ama Pras, duduk di sisi kiri dekat jendela. Setelah pamitan & doa sejenak *so sweet deh pacarku ini :**, Pras turun dan bergeraklah bus ini keluar dari komplek Batununggal, dan masuk ke GT Moh Toha.

Kebiasaan buruk gw adalah, gw gampang tertidur di angkutan umum, apalagi kondisi tengah malam seperti itu. Jangankan di bus PJ yang sejuk seperti itu, di bajaj yang super berisik dan panas pun gw bisa tertidur *menurut cerita nyokap waktu gw masih kecil dulu sih*. Nah, pada malam itu, ternyata bus PJ lumayan kosong, dan kursi di sebelah gw ga ada yang menempati. Hanya ada sepasang pria-wanita yang duduk di bangku seberang. Di bangku2 depan tidak banyak orang juga. Lalu bapak2 yang tadi gw liat di ruang tunggu pun pindah dari bangku depan gw ke belakang gw. Dan gw, dengan CEROBOHnya, memindahkan tas item Papua gw (yang berisi pakaian, makanan dan tas rajut pink berisi netbook) ke bangku kosong di sebelah gw! *bener2 tindakan yang bodoh, ceroboh, lalai, dan TIDAK patut untuk ditiru!* Dan gw pun tertidur dengan pulas sampai di daerah Cengkareng. Eh, sempet dink kebangun di daerah Cikarang, dan gw lihat kantong plastik putih berisi dus makanan yang diisi mama dengan 1 loyang makaroni schotel, yang sengaja gw taruh diatas tas item Papua gw, ternyata terbalik, dan loyang makanan itu ampe keluar dari kardusnya *CLUE #1*. Disitu gw ga curiga karena gw pikir gw-nya yang salah taruh. Setelah gw benerin posisinya, gw tidur lagi. Gw ga ngecek2 lagi tas gw yang lain.

Satu persatu penumpang lain turun di terminal2 bandara. Pas gw pindah duduk ke paling depan,gw sempat baca tulisan di kertas berlaminating yang ditaruh di kaca depan Primajasa. Isinya kurang lebih mengingatkan penumpang untuk menjaga barang bawaan terutama barang2 elektronik agar tidak terjadi hal2 yang tidak diinginkan. *CLUE #2. again, gw ga ngeh!* Gw sebagai penumpang terakhir, turun di depan GCC, udah ditungguin ama temen gw, Bagus, di lapangan parkir Damri & Primajasa, sekitar pk 03.30. Nyampe di kost, gw sempet berberes tas, ngeluarin makanan dan pakaian dan tas rajut pink (yang gw pikir masih berisi netbook gw). Ngga seperti biasanya, gw ga langsung nyalain netbook gw untuk sekedar ngecek2 Twitter/FB/email. Mungkin karena udah cape banget en mesti berangkat pagi ke GITC juga. Jadi setelah masang seprei, gw taruh tas netbook gw itu di samping bantal kepala gw, lalu tidur.

Bangun tidur, sarapan, mandi, lalu berangkat ke GITC bareng temen2 lain sekitar pk 0630. Tas netbook tetep gw taruh di atas tempat tidur deket bantal. Gw ikut training seperti biasa. Lalu pulang ke kost, nyampe sekitar pk 15.30an. Dan kali ini, rutinitas gw, langsung nyalain netbook. Pas buka tas netbook, gw kaget, “Kenapa netbook gw dilakban? Kapan si Pras ngelakban netbook gw?”. Lalu gw ngecek tas item Papua gw. Gw pikir gw taruh netbook gw disitu. Ternyata ga ada. Trus gw cek lagi tas netbook gw yang isinya dilakban itu. Berarti ini netbook gw donk? Koq dilakban? *masih gak ngeh*. Trus gw keluarin lah isi tas netbook gw itu.

JENG JENG!! Apa ini?? Koq kayanya lebih berat daripada biasanya?? Ada apa dengan netbook gw?? Trus gw robek salah satu sisi ‘netbook lakban’ tersebut.

Astaga….isinya ternyata beberapa keping ubin yang dibungkus kardus tipis dan dilakban, yang dimensinya sama persis dengan netbook gw dan bobotnya yang kurang lebih sama!!

Ubin-netbook

Yah, reaksi gw selanjutnya sih cukup gw dan Pras aja yang tau lah.. Jujur, gw sempet mensuspect beberapa orang, termasuk orang2 di kost gw. Tapi setelah gw teliti, kayanya lebih memungkinkan pemindahtanganan-barang-berharga ini terjadi di Primajasa? Kenapa? Karena ada barang pengganti yang dimasukkan ke dalam tas netbook gw, sebagai ‘pengalih’ beban dari netbook yang udah diambil tersebut. Kalo terjadi di kost, buat apa ribet2? Ambil mah ambil aja, buat apa dituker isinya.

Dan beberapa hari kemudian, setelah gw ‘sadar’ dan mulai menerima kenyataan kalo netbook gw sudah berpindah tangan, gw googling tentang pencurian di atas Primajasa ini. Ternyata ini sudah pernah menimpa orang lain juga. Baca disini: satu, dua. Ini baru 2 orang yang nulis di internet. Gw ga tau deh kalo yang melapor langsung ke Primajasanya ada berapa, dan pasti juga ada yang langsung pasrah aja dan ga melapor kemana2. Gw sendiri, hanya melapor ke Call Center Primajasa *itu juga ditelponin ama Pras karena gw masih shock dan ga bisa ngomong* dan ga melapor ke polisi.

Meskipun gw sangat, sangat menyesalkan kehilangan netbook gw yang baru berumur 4 bulan *dan belum lunas pulak!* ini, gw lebih menyayangkan kehilangan data2 yang ada di dalamnya, terutama foto2 dari kamera Lumix LX3 gw yang udah 7folder x 999 foto dan film2 donlotan (Glee, HIMYM, Gossip Girl). Yah, memang sih, film2 itu bisa gw dapetin lagi dalam bentuk DVD yang banyak dijual di pasaran, tapi foto2 dari kamera gw ? Itu priceless, cuy… Gw ga akan bisa dapetin lagi.. Kenangan2 sejak November 2009, bener2 tinggal kenangan…:'(

Tapi gw tetep bersyukur koq, hanya netbook itu saja yang diambil oleh tangan jahil oknum-berkedok-penumpang di dalam Primajasa tersebut. Memang gw juga ceroboh. Puji Tuhan, barang2 berharga lain masih ada di gw. Hikmah yang gw ambil: mungkin Tuhan ingin gw lebih banyak bersosialisasi dengan orang lain secara face-to-face, ga cuma lewat dunia maya aja. Its okay and I took it as a really valuable lesson.🙂

Jadi, dimanapun kalian berada, di angkutan umum maupun pribadi, pagi-siang-sore-malam hari, dimana pun dan kapanpun, tetep waspada ya. Selalu ada aja orang yang mencoba mengambil kesempatan dalam kesempitan & kelengahan kita. Waspadalah, waspadalah! *bang Napi style*

6 responses to “Waspada Ber-Primajasa

  1. Linny

    wah chik, I can feel your lost feeling about that netbook. the memories is so precious even you can’t buy it by using million dollars.

    anyway, chik gw selalu bawa notebook (bukan netbook si gw punya) dalam tas ransel gw dan kalo lagi dalam perjalanan, gw selalu gembokin resleting tas gw, kunci gw taro di saku celana depan. ribet dikit gpp la daripada kenapa2. so far sih gw lom pernah kehilangan, karna gw udah parno duluan kejadian kaya lo ini.

    so sad after reading your story, mudah2an cepet dapet gantinya yg lebih baik yaa chik, I know this must be shocking and saddening but don’t be sad anymore ya chik. It’s so hard to imagine the cheerful and strong girl like you is sad🙂

    cheers.

    • chocochicka

      thanks, ya, Lin…
      kemaren sih emang gw lagi ceroboh bener deh…biasanya itu tas gw selalu gw taruh di kaki gw,di sudut yang sulit terjangkau orang…malah kadang netbook gw itu gw taruh di tas kecil yang biasa gw kekepin sambil tidur…tapi malem itu emang lagi ga fokus aja…jadi aja melayang…
      skarang mw ganti yang lain,bingung deh…mw netbook yang sesuai budget, hanya Asus EEEPc 1015 PW gw yang kemaren ilang itu…kalo upgrade dikit jadi notebook, entah berapa lama nabungnya…soalnya udah keburu janji ga boleh beli gadget lagi taun ini…hihiihihi….ribet dahh…
      thanks anyway ya,Lin…:)

  2. Linny

    hmm mending nabung chik, ntar beli notebook skalian dah, hehehe. ya gpp lah chik, beli lage kalo mang butuh, ya yg hilang kemarin anggap aja sumbangan buat yg memerlukan🙂

    oh ya kalo ada tanggapan dari primajasanya ntar share di blog yah chik. penasaran neh apa bentuk tanggungjawab mereka, mudah2an ada win2 solution ya😀

    anyway skrg kerja di garuda ya? gw baru tau baca2 dari blog ini, hehehe. selamat yaa, gimana kerja di sana sejauh ini? menyenangkan/stress?😀

  3. fitra

    tetep smangat ya…. n mudah2an cpet dpet gantinya jga…

    oh ya klo primajasa yg di batununggal tuh jdwlnya jm brp aja ??
    ada yg jm 3an ga?, biar bisa subuh nympek bandara, cz mo ikutan psikotes ne di garuda

    • chocochicka

      makasih yaa…🙂
      Primajasa ada yang jam3 koq… Waktu itu aq pernah naik yang 02.30 dan nyampe Garuda sekitar jam 06.30an…
      Sukses yaaa psikotesnya…🙂

Menurutmu gimana?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Bulan lalu ?

What’s it all about?

@recruitmentGA

%d bloggers like this: