Day28: [1st] Interview @ Oberthur Technologies

Oberthur Technologies

Yaayyyy !! Today’s my first interview since a year!! Hehehehe…lebay memang… Tapi ada perasaan excited hari ini… Antara excited, nervous, degdegan, campur aduk deh! Dan itu baru kerasa pas udah nyampe lokasi. Untungnya lokasinya gampang dicapai, tinggal ngebusway dari Layur ampe mentok halte Dukuh Atas. Nyampe deh!

Yep, lokasi kantor Oberthur Technologies ini di Gedung Landmark Tower A Lantai 18, tepat di sebelah halte Dukuh Atas. Gedung ini udah ga asing lagi buat gw karena 2 tahun lalu gw juga pernah kesini untuk training IBM. Fiuuhh…sweet old memories..

Setelah nukerin KTP dengan Visitor Card, gw langsung menuju lantai 18. Nyampe atas pun kartu visitor itu dituker lagi dengan kartu khusus Oberthur. Pas lagi nunggu dipanggil oleh Mrs. Riani, eeeehhhh gw ketemu adek angkatan gw di Maranatha dulu, Ario Femil! Emang sih kemaren Bimo sempet cerita kalo Ario kerja di Oberthur. Tapi karena gw ga punya kontaknya, jadi gw ga janjian untuk ketemu ma dia. Toh akhirnya ketemu juga disini. Sempet ngobrol2 bentar, trus gw dipanggil masuk ke ruangan.

Jeng jeng! Ternyata disuruh ngisi lembar identitas diri gitu. Pengalaman kerja, riwayat sekolah, identitas keluarga, dan pertanyaan2 tentang motivasi kerja disitu dll. Semua in English! Okaayyy…bisa lah segitu doank mah… Meskipun grammar acak-adut, yang penting bisa dimengerti (oleh orang Indo). Hehehehe…

Setelah beres ngisi lembar itu, Mrs. Riani ngasih 2 lembar kertas lagi. Lembar pertama isinya tentang penilaian kita mengenai soal2 yang ada pada lembar 1 lagi. Naahh…lembar kedua ini ternyata isinya soal2 yang mesti dijawab dalam waktu 60 menit. Ada 4 bagian. Tentang Logic Basic Knowledge, Java, C/C++/VB, dan Quality Control. Wadaaawawww!! Shock therapy!! Secara gw udah setaun ga nyentuh begonoan… Meraba-raba bener deehh… Dan yang bikin tambah siyokh adalaaahh….soal & jawabannya mesti dalam English! Dooeeeennggg!!!

Gw antara siyokh, panik, pengen ketawa, pengen kabur, segala macem deh. Pas ngeliat soal no.1 “Ubahlah desimal berikut menjadi bilangan biner dan hexadesimal : 12” *intinya mah gitu ya dalam bahasa Indonesianya*. Hihihihi…kalo binernya sih tauuu…. Tapi kalo hexadesimal, gimana caranya ya? Hihihihi…sutralaahh… Yang penting coba isi aja dulu deh…Kalo mau tau kisi2 soalnya kayak apa, ada nih yang udah sharing di Kaskus. Sila cek TKP, gan…

Abis jawab soal2, lanjut ke interview. Berhubung gw cuma ber2 dengan cowok (Samuel Paduka kalo ga salah namanya), gw dipersilakan duluan. Baiklaahhh… Dan ternyata bener dugaan gw. Interviewnya pun mesti ngomong bahasa Inggris euy! Hiaaahhhh….hajaaarrrr… Untuuunggg kemaren pas mw pulang dari S’pore sempet casciscus ama supir taxi yang nganter ke Changi. Jadi masih ada lah sisa2 pedenya. Hihihihi…

Gw ditanya seputar apa yang gw tulis di lembar kuesioner yang pertama banget tadi. Kerjanya dulu dimana, ngapain aja, pengennya kerja seperti apa, kenapa resign dari tempat yang lama, kenapa milih Oberthur, pokoknya nanya detil deh. Tapi santai sih interviewnya, ngga formal banget. Jadi kayak ngobrol biasa aja. Sempet juga ditanya ada pengalaman lucu/menarik ngga selama dulu ngasistenin.

And then at some point, Mrs. Riani ngejelasin bahwa dia ada tawaran untuk gw di posisi Technical Consultant (TC), instead of Software Application Tester yang gw apply. Nah, 2 posisi ini sebenernya mirip2 tapi di lapangannya lumayan beda. Seorang Tester, umumnya bakal sering berada behind the desk. Sedangkan seorang TC akan lebih sering ketemu klien, mempertemukan keinginan klien dengan team developer.

Gw sudah pernah berada pada posisi seorang developer, yang interaksinya hanya dengan komputer di depannya atau mesin2 server atau project leader atau dgn developer lain. Bisa dibilang jarang ngobrol dengan manusia. Hehehehe… Dan gw pun sudah pernah mencoba rasanya berinteraksi dengan orang banyak (thanks to BCA dan OJTnya). Memang sih, gw ada ketakutan tersendiri saat akan berelasi dengan orang lain. Ada rasa malu, segan, ga pede, dll. Tapi gw lebih seneng ketemu orang ketimbang di balik meja. Kerja di balik meja memang nyaman dan gw ga butuh bersusah payah. Tapi jadi ga bisa berkembang donk ya? Gw mesti berani keluar dari comfort zone!

Oleh karena itu, gw memberanikan diri mengambil tawaran untuk di posisi Technical Consultant itu. Yeah, yeah, pasti bakal berat di awal, mengalahkan ego gw dan berani berbicara dengan orang lain. Tapi gw mau koq belajar! Gw mau berkembang jadi lebih baik! Yes! Hehehehee….

Hasil interview dan perkembangan selanjutnya akan dikabari dalam 2 minggu. Yaahh..mudah2an lancar dan sesuai keinginan kedua belah pihak deh…🙂

Menurutmu gimana?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Bulan lalu ?

What’s it all about?

@recruitmentGA

%d bloggers like this: